jump to navigation

Hantu Di Gunung Sumbing 18 Januari 2009

Posted by Nashori Ws in MENDAKI GUNUNG.
trackback

Sekitar tahun 2000-an,aku bersama team KOMA moutainering Pekalongan melakukan pendakian ke gunung Sumbing Wonosobo Jawa Tengah. Kami melakukan pendakian bertepatan dengan musim penghujan.

Pendakian di mulai dari dukuh Kalikajar Garung dan mengambil rute jalur baru. Karena memang dari pos ini terdapat dua jalur pendakian yakni jalur lama yang agak landai medannya,dan jalur baru yang terjal dan curam jalannya. Kami berempat di tambah temanku dari anggota PAJEERO ( SAR-nya Sumbing) mulai mendaki setelah sholat isya.

Sebenarnya kami tak mendapat izin dari team SAR PAJEERO maupun STICPALA,karena cuaca buruk yakni hujan dan turun kabut. Tapi karena kami tak mau buang-buang waktu dan biaya,kami abaikan saja himbauan dari team SAR tersebut.
Setelah bernegosiasi dan kami diizinkan naik tapi dengan syarat harus ditemani warga setempat.

Kebetulan memang KOMA sebelumnya sudah kenal dengan para personil PAJEERO sewaktu mendaki gunung Ciremai Cirebon. Kami memilih ditemani personil Pajeero. Dengan iringan doa restu juru kunci dan temanteman semua,kami berlima akhirnya bergerak menembus tebal dan gelapnya kabut.

Awalnya kami berlima enjoy-enjoy saja sewaktu melintasi ladang tembakau petani di bawah pos pasar setan,kami selalu bersama. Karena pengaruh suhu digunung yang sangat dingin,aku pamit untuk kencing dahulu,dan teman-teman aku persilahkan jalan duluan,nanti aku nyusul di belakang.

Dengan sedikit terburu-buru aku lari kesemak-semak untuk menyelesaikan hajat. Begitu selesai kencing,aku lihat empat temanku masih menungguku,tadinya aku kira mereka sudah jalan duluan. Setia juga mereka,begitu pikirku. Akhirnya aku gabung lagi dengan teman-temanku untuk melanjutkan pendakian.

Sembari ngos-ngosan kami terus ngobrol ngalor ngidul,bersenda gurau sambil sekali-kali berhenti untuk minum. Hingga tak terasa perjalananku sudah sampai di padang rumput yang datar, pas posisi di bawah pos pasar setan. Teman-temanku minta waktu untuk break sejenak sekedar untuk merokok dan makan cemilan. Akhirnya kita bongkar ransel logistik,kitapun makan snack dan minum minuman suplemen. Akupun menyulut rokok kretek sekedar untuk penghangat badan.

Belum habis rokokku sebatang,aku mendengar suara teriakan orang-orang memanggil-manggil namaku. Semakin lama semakin keras dan jelas suara teriakan-teriakan itu. Aku kaget campur heran,karena aku mengenali suara-suara yang memangil dan menyebut namaku.
Suara temanku PAJEERO dan team KOMA.

Kalang kabut pikiranku waktu itu. Bukannya mereka sedang bersamaku sekarang..?! Kenapa suara mereka kedengaran sangat jauh…? Keherananku jadi lebih tak karu-karuan ketika aku menengok kebelakang ke tempat empat temanku istirahat…
Ya Allah…! KOSONG..!

Tak ada siapapun kecuali aku berdiri sendirian. Spontanberdiri semua bulu kudukku,hilang pikiran sehatku,rontok semua keberanianku.. Dalam balutan ketakutan..dan rasa masih tak percaya dengan yang kuhadapi,pelan-pelan aku tinggalkan tempat sialan ini. Aku naik menyusul suara teman-temanku yang memanggilku dari atas.

Begitu sudah agak jauh dari tempat kejadian,aku ambil ajian langkah seribu,lari tunggang langgang. Tak perduli gelap,banyak akar maupun batu dan jurang yang menganga di sepanjang jalan. Aku terus berlari jatuh bangun mendekati suara teriakan teman-temanku yang kedengarannya sudah ada di atasku.

Dengan tergopoh-gopoh dan mandi keringat -padahal suhu sangat dingin- aku temukan teman-temanku yang sudah menunggu. Kecemasan sangat jelas terlihat di raut wajah teman-temanku. Mereka mengira aku tersesat karena tak tahu jalan. Dan aku mengiyakan saja. Aku tidak mau mereka ikut-ikutan takut,apalagi sampai pendakian gagal. Dan malam itu kami buka tenda dan bermalam di pos Pasar setan (PESTAN).

Alhamdulillah menjelang matahari terbit kami sampai di puncak 3337 mdpl.

Memang sampai sekarang kejadian ini tak pernah aku ceritakan pada siapapun. Baru sekarang aku tulis cerita ini,karena sejak dari tahun 2007 aku sudah tidak aktif lagi dikegiatan pendakian.
Salam untuk Team KOMA Pekalongan dan semua personil PAJEERO maupun STICKPALA Wonosobo,terutama untuk Nasir Pajeero.

Komentar»

1. ariee - 7 Februari 2009

Wahh ternyata mitos gn. sumbing mang ga isapan jempol blaka yahh…
Alhamdulillah 2007 kamren pas gw naek ksono, ga terjadi apa2 (mistis), kodisinya hampir mirip dengan ente lah bro..!!

Salam Lestari

2. bambang leces - 26 Agustus 2009

Mei 2009, aku juga dipanggil panggil Suara Perempuan yg mirip dg Suara Nyonyaku. Suara itu memanggil namaku di Sekitar Pestan dari arah Krendegan. Waktu itu pas Maghrib, sedangkan teman2 sudah nyampek di Pasar Watu. Wah serem sekali, setelah saya menoleh ke asal suara, tidak ada apa2, cuma jurang dalam di sisi kanan…. aku pasrah aja, duduk di ceruk bebatuan…

3. bambang leces - 26 Agustus 2009

Yang aku kecewa di Gunung Sumbing itu bukan karena aku jumpa Hantu, tapi Hutannya dibabat habis…aku pas kesana banyak penduduk yang menebang kayu disekitar Trek Sungai kecil sampai Pos 2….seru dech.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: